Selamat Datang di blog MAN MODEL TERNATE | Bagi yang pernah sekolah di MAN MODEL TERNATE diwajibkan mendaftar dimenu Forum MAN MODEL TERNATE dan join di google friend connect | Kami juga menerima kiriman artikel anda dan akan diposting diblog ini, silahkan lihat menu KETENTUAN | Mari kita kembangkan blog MAN MODEL TERNATE secara bersma-sama

Minggu, 29 Januari 2012

Contoh Makalah Struktur Molekul

Posted by Artikel On 07.00 1 komentar



KATA PENGANTAR

Alhamdulillah hirobbil’alamin, puji syukur penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufiq dan hidayah-Nya kepada penyusun, sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah ini dengan baik dan pada waktu yang telah ditentukan. Sholawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Nabi besar Muhammad SAW, yang membimbing umatnya dari zaman jahiliyah menuju zaman Islamiyah yakni ajaran agama Islam.
Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah “KIMIA DASAR I”. Penyusun berharap makalah ini dapat menambah pengetahuan pembaca tentang konsep didalamnya. Selain itu tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada Dosen Pembimbing serta semua pihak yang terlibat dalam penyusunan makalah ini. Tim penyusun berharap semoga semua yang telah berjasa dalam penyusunan makalah ini mendapat balasan yang sebaik-baiknya dari Allah SWT.
Akhirnya tim penyusun menyadari bahwa makalah ini jauh dari sempurna. Untuk itu tim penyusun mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca, sehingga makalah ini bisa mencapai kesempurnaan.




Ternate, 16 November 2011
Tim penyusun










DAFTAR ISI

Kata Pengantar……………………………………………………………………………....
Daftar Isi…………………………………………………………………………………….
BAB I Pendahuluan…………………………………………………………………………
A.    Latar Belakang………………………………………………………………………...
B.     Tujuan…………………………………………………………………………………
C.     Rumusan Masalah……………………………………………………………………..
BAB II Pembahasan………………………………………………………………………...
A.    Struktur Molekul………………………….…………………………………………...
B.     Peranan Elektron dalam Ikatan Kimia…...……………………………………………
C.     Macam-Macam Ikatan Kimia…………………………………………………………
D.    Energi Ikatan………………………………………………………………………….
BAB III Penutup……………………………………………………………………………
A.    Kesimpulan……………………………………………………………………………
B.     Saran…………………………………………………………………………………..
Daftar Rujukan……………………………………………………………………………...
Soal dan Pembahasan……………………………………………………………………….
ii
iii
4
4
4
5
6
6
7
11
20
22
22
23
24
25








BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang
Molekul terdiri dari sejumlah atom yang bergabung melalui ikatan kovalen, dan atom tersebut berkisar dari jumlah yang sangat sedikit(dari atom tunggal, seperti gas mulia) sampai jumlah yang sangat banyak (seperti pada polimer, protein atau bahkan DNA). Bentuk molekul, yang berarti cara atom tersusun di dalam ruang, mempengaruhi banyak sifat-sifat fisika dan kimia molekul tersebut. Kebanyakan molekul mempunyai bentuk yang didasarkan kepada lima bentuk geometri yang berbeda.
Molekul-molekul di dalam berikatan, mengacu pada beberapa aturan dan bentuk-bentuk ikatan kimia. Apabila molekul ingin berikatan harus sesuai dengan aturan-aturan atau syarat-syarat unsur-unsur tersebut dalam membentuk sebuah molekul. Karena tidak sembarang suatu unsure membentuk molekul.
Ikatan kimia adalah ikatan yang terjadi antar atom atau antar molekul. Ikatan kimia itu sendiri bertujuan agar mencapai kestabilan dalam suatu unsur. Ketika atom berinteraksi untuk membentuk ikatan kimia, hanya bagian terluarnya saja yang bersinggungan dengan atom lain. Oleh karena itu, untuk mempelajari ikatan kimia kita hanya perlu membahas elektron valensi dari atom-atom yang terlibat dalam ikatan kimia tersebut.

B.     Tujuan
Tujuan pembuatan makalah ini adalah untuk mengetahui materi-materi tentang struktur molekul yang meliputi; peranan elektron dalam ikatan kimia, macam-macam ikatan kimia, dan energi ikatan. Selain itu juga untuk memenuhi tugas yang diberikan dosen mata kuliah “KIMIA DASAR I”.
 
C.    Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam makalah ini adalah sebagai berikut:
1.   Apa itu struktur molekul?
2.   Bagaimana peranan electron dalam ikatan kimia?
3.   Ada berapa ikatan kimia?
4.   Apa itu energi ikatan?


BAB II
PEMBAHASAN

A.    Struktur Molekul
Struktur molekul adalah penggambaran ikatan-ikatan unsur atau atom yang membentuk molekul. Molekul terdiri dari sejumlah atom yang bergabung melalui ikatan kimia, baik itu ikatan kovalen, ikatan hidrogen dan ikatan ion, serta ikatan-iktan kimia lainnya. Dan atom tersebut berkisar dari jumlah yang sangat sedikit(dari atom tunggal, seperti gas mulia) sampai jumlah yang sangat banyak (seperti pada polimer, protein atau bahkan DNA). Bentuk molekul, yang berarti cara atom tersusun di dalam ruang, mempengaruhi banyak sifat-sifat fisika dan kimia molekul tersebut. Kebanyakan molekul mempunyai bentuk yang didasarkan kepada lima bentuk geometri yang berbeda.
Molekul-molekul di dalam berikatan, mengacu pada beberapa aturan dan bentuk-bentuk ikatan kimia. Apabila molekul ingin berikatan harus sesuai dengan aturan-aturan atau syarat-syarat unsur-unsur tersebut dalam membentuk sebuah molekul. Karena tidak sembarang suatu unsure membentuk molekul.
Molekul didefinisikan sebagai sekelompok atom (paling sedikit dua) yang saling berikatan dengan sangat kuat (kovalen) dalam susunan tertentu dan bermuatan netral serta cukup stabil. Menurut definisi ini, molekul berbeda dengan ion poliatomik. Dalam kimia organik dan biokimia, istilah molekul digunakan secara kurang kaku, sehingga molekul organik dan biomolekul bermuatan pun dianggap termasuk molekul.
Dalam teori kinetika gas, istilah molekul sering digunakan untuk merujuk pada partikel gas apapun tanpa bergantung pada komposisinya. Menurut definisi ini, atom-atom gas mulia dianggap sebagai molekul walaupun gas-gas tersebut terdiri dari atom tunggal yang tak berikatan.
Sebuah molekul dapat terdiri atom-atom yang berunsur sama (misalnya oksigen O2), ataupun terdiri dari unsur-unsur berbeda (misalnya air H2O). Atom-atom dan kompleks yang berhubungan secara non-kovalen (misalnya terikat oleh ikatan hidrogen dan ikatan ion) secara umum tidak dianggap sebagai satu molekul tunggal.
v Rumus Struktur
Rumus empiris sebuah senyawa menunjukkan nilai perbandingan paling sederhana unsur-unsur penyusun senyawa tersebut. Sebagai contohnya, air selalu memiliki nilai perbandingan atom hidrogen berbanding oksigen 2:1. Etanol pula selalu memiliki nilai perbandingan antara karbon, hidrogen, dan oksigen 2:6:1. Namun, rumus ini tidak menunjukkan bentuk ataupun susunan atom dalam molekul tersebut. Contohnya, dimetil eter juga memiliki nilai perbandingan yang sama dengan etanol. Molekul dengan jumlah atom penyusun yang sama namun berbeda susunannya disebut sebagai isomer.
Perlu diperhatikan bahwa rumus empiris hanya memberikan nilai perbandingan atom-atom penyusun suatu molekul dan tidak memberikan nilai jumlah atom yang sebenarnya. Rumus molekul menggambarkan jumlah atom penyusun molekul secara tepat. Contohnya, asetilena memiliki rumus molekuler C2H2, namun rumus empirisnya adalah CH.

B.     Peranan Elektron dalam Ikatan Kimia
Elektron adalah partikel subatom yang bermuatan negatif dan umumnya ditulis sebagai e-. Elektron tidak memiliki komponen dasar ataupun substruktur apapun yang diketahui, sehingga ia dipercayai sebagai partikel elementer.
Teori duplet dan oktet dari G.N. Lewis merupakan dasar ikatan kimia.
Lewis mengemukakan bahwa suatu atom berikatan dengan cara menggunakan bersama dua elektron atau lebih untuk mencapai konfigurasi elektron gas mulia.
Unsur yang paling stabil adalah unsur yang termasuk dalam golongan gas mulia. Semua unsur gas mulia di alam ditemukan dalam bentuk gas monoatomik dan tidak ditemukan bersenyawa di alam.
Kestabilan unsur gas mulia berkaitan dengan konfigurasi elektron yang menyusunnya seperti yang dikemukakan oleh Gibert Newton Lewis dan Albrecht Kossel. Dilihat dari konfigurasi elektronnya, unsur-unsur gas mulia mempunyai konfigurasi penuh yaitu konfigurasi oktet yang berarti mempunyai delapan elektron pada kulit terluar kecuali untuk unsur helium yang mempunyai konfigurasi duplet (dua elektron pada kulit terluarnya).
Unsur yang paling stabil dan sukar bereaksi adalah unsur- unsur gas mulia. Sedangkan unsur seperti unsur kalium, natrium, fluorin, dan klorin merupakan unsur yang mempunyai sifat reaktif.
a.    Aturan Oktet
G.N. Lewis dan W. Kossel mengaitkan kestabilan gas mulia dengan konfigurasi  elektronnya. Gas mulia mempunyai konfigurasi penuh yaitu konfigurasi oktet (mempunyai 8 elektron pada kulit luar), kecuali helium dengan konfigurasi duplet (dua elektron pada kulit luar). Kecenderungan unsur-unsur menjadikan konfigurasi elektronnya sama seperti gas mulia dikenal sebagai aturan oktet.
Aturan oktet merupakan kecenderungan unsur-unsur untuk menjadikan konfigurasi elektron-nya sama seperti unsur gas mulia. Konfigurasi oktet dapat dicapai oleh unsur lain selain unsur golongan gas mulia dengan pembentukan ikatan.
Konfigurasi oktet dapat pula dicapai dengan serah-terima atau pemasangan elektron. Serah terima elektron menghasilkan ikatan ion sedangkan ikatan kovalen dihasilkan apabila terjadi pemasangan elektron untuk mencapai konfigurasi
oktet.
Reaksi natrium dengan klorin membentuk natrium klorida merupakan contoh pencapaian konfigurasi oktet dengan cara serah-terima elektron.

10Ne      : 1s2 2s2 2p6     atau     K=2, L=8
11Na      : 1s2 2s2 2p6 3s1            atau  K=2, L=8 M=1, pelepasan 1 elektron akan menjadikan konfigurasi menyerupai unsur gas mulia neon.
17Cl       : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5     atau  K=2, L=8, M=7, penerimaan 1 elektron menjadikan konfigurasi menyerupai unsur gas mulia argon
18Ar       : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6     atau     K=2,  L=8,  M=8

b.   Teori Lewis
Gibert Newton Lewis dan Albrecht Kossel pada tahun 1916 mengemukakan teori tentang peranan elektron dalam pembentukan ikatan kimia.
Ø Elektron pada kulit terluar (elektron valensi) berperan penting dalam pembentukan ikatan kimia.
Ø Ion positif dan ion negatif membentuk ikatan kimia yang disebut ikatan ionik.
Ø Pembentukan ikatan kimia dapat juga terjadi dengan pemakaian elektron ikatan secara bersama yang dikenal dengan ikatan kovalen.
Ø Pembentukan ikatan ionik dan ikatan kovalen bertujuan untuk mencapai konfigurasi stabil golongan gas mulia.

c.    Lambang Lewis
Lambang Lewis merupakan lambang atom yang dikelilingi oleh sejumlah titik yang menyatakan elektron. Lambang Lewis untuk unsur golongan utama dapat disusun dengan mengikuti tahapan berikut:
·      Banyaknya titik sesuai dengan golongan unsur
·      Satu titik ditempatkan untuk tiap atom dengan jumlah maksimum empat titik. Titik kedua dan selanjutnya berpasangan hingga mencapai aturan oktet.

Penyusunan tabel periodik dan konsep konfigurasi elektron telah membantu para ahli kimia menjelaskan proses pembentukan molekul dan ikatan yang terdapat dalam suatu molekul.
Gilbert Lewis, seorang kimiawan berkebangsaan Amerika, mengajukan teori bahwa atom akan bergabung dengan sesama atom lainnya membentuk molekul dengan tujuan untuk mencapai konfigurasi elektron yang lebih stabil.
Kestabilan dicapai saat atom-atom memiliki konfigurasi elektron seperti gas mulia (semua kulit dan subkulit terisi penuh oleh elektron serta memiliki 8 elektron valensi).Saat atom-atom berinteraksi, hanya elektron valensi yang terlibat dalam proses pembentukan ikatan kimia.
Untuk menunjukkan elektron valensi yang terlibat dalam pembentukan ikatan, para ahli kimia menggunakan simbol Lewis dot, yaitu simbol suatu unsur dan satu dot untuk mewakili tiap elektron valensi unsur bersangkutan.
Jumlah elektron valensi suatu unsur sama dengan golongan unsur bersangkutan. Sebagai contoh, unsur Mg terletak pada golongan IIA, sehingga memiliki 2 elektron valensi (2 dot). Sementara, unsur S yang terletak pada golongan VIA, akan memiliki 6 elektron valensi (6 dot). Unsur yang terletak pada golongan yang sama akan memiliki struktur Lewis dot yang serupa. Semua elektron valensi gas mulia telah berpasangan.
Teori ini mendapat beberapa kesulitan, yakni:
1.   Pada senyawa BCl3 dan PCl5, atom boron dikelilingi 6 elektron, sedangkan atom fosfor dikelilingi 10 elektron.
2.   Menurut teori ini, jumlah ikatan kovalen yang dapat dibentuk suatu unsur tergantug jumlah elektron tak berpasangan dalam unsur tersebut.
Contoh : 8O : 1s2 2s2 2p2 2px2 2py1 2pz1
Ada 2 elektron tunggal. sehingga oksigen dapat membentuk 2 ikatan (H-O-H; O=O). akan tetapi:
5B : 1s2 2s2 2px1

Sebenarnya hal ini dapat diterangkan bila kita ingat pada prinsip Hund, dimana cara pengisian elektron dalam orbital suatu sub kulit ialah bahwa elektron-elektron tidak membentuk pasangan elektron sebelum masing-masing orbital terisi dengan sebuah elektron.

Contoh : 5B : 1s2 2s2 2px1    (hibridisasi) 1s2 2s1 2px1 2py1

Tampak setelah terjadi hibridisasi untuk berikatan dengan atom B memerlukan tiga buah elektron, seperti BCl3

3.   Menurut teori di atas, unsur gas mulia tidak dapat membentuk ikatan karena di sekelilingnya telah terdapat 8 elektron. Tetapi saat ini sudah diketahui bahwa Xe dapat membentuk senyawa, misalnya XeF2 den XeO2.

C.    Macam-Macam Ikatan Kimia
Ikatan kimia adalah sebuah proses fisika yang bertanggung jawab dalam interaksi gaya tarik menarik antara dua atom atau molekul yang menyebabkan suatu senyawa diatomik atau poliatomik menjadi stabil.
Ikatan kimia adalah ikatan yang terjadi antar atom atau antar molekul dengan cara sebagai berikut :
Ø atom yang 1 melepaskan elektron, sedangkan atom yang lain menerima elektron (serah terima elektron)
Ø penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari masing-masing atom yang berikatan
Ø penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari salah 1 atom yang berikatan
Tujuan pembentukan ikatan kimia adalah agar terjadi pencapaian kestabilan suatu unsur. Elektron yang berperan pada pembentukan ikatan kimia adalah elektron valensi dari suatu atom/unsur yang terlibat. Salah 1 petunjuk dalam pembentukan ikatan kimia adalah adanya 1 golongan unsur yang stabil yaitu golongan VIIIA atau golongan 8A (gas mulia). Maka dari itu, dalam pembentukan ikatan kimia; atom-atom akan membentuk konfigurasi elektron seperti pada unsur gas mulia. Unsur gas mulia mempunyai elektron valensi sebanyak 8 (oktet) atau 2 (duplet, yaitu atom Helium). Kecenderungan unsur-unsur untuk menjadikan konfigurasi elektronnya sama seperti gas mulia terdekat dikenal dengan istilah Aturan Oktet

1.   Ikatan Ion
Ikatan ion sering disebut dengan ikatan elektrovalen atau heteropolar. Ikatan ion terjadi akibat gaya tarik-menarik elektrostatik antara ion positif dengan ion negatif. Ikatan ion dibentuk antara atom yang mudah melepaskan elektron dengan atom yang mudah menangkap elektron. Apabila atom netral melepaskan elektron, akan terbentuk ion positif. Sebaliknya bila atom netral menerima atau menangkap elektron maka akan terbentuk ion negatif.
Misalnya pada garam meja (natrium klorida). Ketika natrium (Na) dan klor (Cl) bergabung, atom-atom natrium kehilangan elektron, membentuk kation (Na+), sedangkan atom-atom klor menerima elektron untuk membentuk anion (Cl-). Ion-ion ini kemudian saling tarik-menarik dalam rasio 1:1 untuk membentuk natrium klorida.

Na + Cl → Na+ + Cl- → NaCl

Natrium merupakan logam dengan reaktivitas tinggi karena mudah melepas elektron dengan energi ionisasi rendah sedangkan klorin merupakan nonlogam dengan afinitas atau daya penagkapan elektron yang tinggi. Apabila terjadi reaksi antara natrium dan klorin maka atom klorin akan menarik satu elektron natrium. Akibatnya natrium menjadi ion positif dan klorin menjadi ion negatif. Adanya ion positif dan negatif memungkinkan terjadinya gaya tarik antara atom sehingga terbentuk natrium klorida. Pembentukan natrium klorida dapat digambarkan menggunakan penulisan Lewis sebagai berikut:
Pembentukan NaCl


rm16


                                   Pembentukan NaCl dengan lambang Lewis

Pembentukan NaCl

Dalam  struktur  senyawa  ion natrium  klorida,  ion  positif  natrium (Na+)  tidak  hanya  berikatan dengan satu ion negatif klorin (Cl-) tetapi satu ion Na+ dikelilingi oleh 6  ion  Cl- demikian  juga  sebaliknya.  Struktur  tiga  dimensi  natrium klorida dapat digunakan untuk menjelaskan susunan senyawa ion.

Struktur kristal kubus NaCl





Struktur Kristal kubus NaCl


2.   Ikatan Kovalen
Ikatan kovalen sering disebut juga dengan ikatan homopolar. Ikatan kovalen adalah ikatan yang terjadi karena penggunaan bersama pasangan elektron oleh dua atom yang berikatan. Ikatan ini biasanya terjadi antara atom logam dan atom non logam. Penggunaan bersama pasangan elektron biasanya menggunakan notasi titik electron atau lebih dikenal dengan struktur Lewis. Contohnya: HF, CH4, NH3, H2, dan lain-lain. Ikatan kovalen dapat dibedakan sebagai berikut:

a.   Ikatan Kovalen Tunggal
Ikatan kovalen tunggal terjadipada senyawa seperti hidrogen (H2), asam klorida (HCl), metana (CH4), air (H2O) dan sebagainya. Pembentukan ikatan kovalen tunggal dapat dilihat dari pembentukan molekul-molekul berikut ini:

®    Pembentukan molekul H2
1H = H *
1H = H ·
Tanda titik dan silang menunjukkan elektron berasal dari atom yang berbeda.

H  *· H              ditulis  H ¾ H


®    Pembentukan molekul HCl
1H    :  1s1           atau K=1         digambarkan   H*
17Cl  :  1s2 2s2 2p6 3s2 3p5  atau K=2,  L=8,  M=7         digambarkan  
           
Penggambaran elektron untuk molekul HCl berikut.
••H  *                    ditulis  H ¾ Cl

®    Pembentukan molekul H2O
1H    :  1s1           atau  K=1        digambarkan   H*
8O    :  1s2 2s2 2p4           atau  K=2,  L=6          digambarkan

Penggambaran elektron molekul H2O
••H  *            *  H             ditulis    H ¾ O ¾ H

b.   Ikatan Kovalen Rangkap Dua
Ikatan kovalen rangkap dua adalah ikatan kovalen yang mempunyai ikatan tak jenuh karena ikatan antar atomnya lebih dari satu. Ikatan yang ada dalam molekul oksigen (O2) merupakan ikatan kovalen rangkap dua. Oksigen memiliki 6 elektron valensi dan memerlukan 2 2 elektron lagi agar dalam keadaan stabil. Bentuk struktur Lewisnya sebagai berikut.
®    Pembentukan molekul O2
8:  1s2 2s2 2p4         atau  K=2,  L=6  digambarkan               atau

Penggambaran elektron untuk molekul O2
x x••                           ditulis    O = O

®    Pembentukan molekul C2H4
6:  1s2 2s2 2p2      atau  K=2,  L=4     digambarkan
1:  1s1 atau     K=1     digambarkan   H ·

Penggambaran elektron untuk molekul C2H4
                                                          
                                                            H    H    
                                       ditulis  H ¾ C = C ¾ H

c.    Ikatan Kovalen Rangkap Tiga
Ikatan kovalen rangkap tiga adalah ikatan kovalen yang ikatan antar atomnya ada tiga. Contoh dari ikatan rangkap tiga adalah molekul Nitrogen (N2). Nitrogen mempunyai 5 elektron valensi, sehingga perlu 3 elektron lagi agar dalam keadaan stabil. Pembentukan ikatan rangkap tiga dapat dilihat seagai berikut.
®    Pembentukan molekul N2
7:  1s2 2s2 2p3      atau  K=2,  L=5     digambarkan               dan

Penggambaran elektron untuk molekul N2

                           ditulis  N      N


®    Pembentukan molekul C2H2
6:  1s2 2s2 2p2       atau  K=2,  L=4    digambarkan  
1:  1s1             atau  K=1        digambarkan   H ·

Penggambaran elektron untuk molekul C2H2
                                       ditulis  H ¾ C       C ¾ H


d.   Ikatan Kovalen Koordinasi
Ikatan kovalen koordinasi adalah ikatan yang terbentuk dengan cara penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari salah 1 atom yang berikatan [Pasangan Elektron Bebas (PEB)], sedangkan atom yang lain hanya menerima pasangan elektron yang digunakan bersama.
Pasangan elektron ikatan (PEI) yang menyatakan ikatan dativ digambarkan dengan tanda anak panah kecil yang arahnya dari atom donor menuju akseptor pasangan elektron.
Dalam ikatan kovalen koordinasi, pasangan elektron ikatan hanya berasal dari salah satu atom yang berikatan. Dengan demikian, atom-atom yang berikatan secara kovalen koordinasi salah satunya harus mempunyai pasangan elektron bebas dan atom pasangannya harus mempunyai orbital kosong. Ikatan kovalen koordinasi sering disebut ikatan semipolar.
Contoh:
a.    Terbentuknya senyawa BF3-NH3
http://4.bp.blogspot.com/_Wq8MvYVfPho/SozYkYzgaZI/AAAAAAAAAOs/0_BrwqjoRJA/s400/nhbf.gif








Rumus Lewis
http://4.bp.blogspot.com/_Wq8MvYVfPho/Sozaoi6PPlI/AAAAAAAAAO0/VWmiXTli0Pw/s320/bfnnh2.gif







Rumus Struktur

b.   Terbentuknya senyawa NH4+
http://2.bp.blogspot.com/_Wq8MvYVfPho/SozeP8EIbVI/AAAAAAAAAO8/TCb6ZOmeEmA/s320/nh4.gif








c.    Terbentuknya senyawa SO3
16S :  1s2 2s2 2p6 3s2 3p4               atau     K=2,  L=8,  M=6
8:  1s2 2s2 2p4               atau     K=2,  L=6
http://1.bp.blogspot.com/_Wq8MvYVfPho/Sozid7HDQtI/AAAAAAAAAPc/wQ2IdAihxH4/s200/s03+strk.gifhttp://3.bp.blogspot.com/_Wq8MvYVfPho/SozhJYt7zsI/AAAAAAAAAPM/K9KNGD494Ro/s200/so3+lewis.gif








3.   Ikatan Logam
Ikatan logam adalah ikatan antaratom dalam suatu unsur logam dengan menggunakan interaksi antar elektron valensi. Unsur logam mempunyai kecenderungan untuk menjadi ion positif karena energi potensial ionisasi yang rendah dan mempunyai elektron valensi kecil.
Ikatan logam terjadi karena adanya saling meminjamkan elektron, namun proses ini tidak hanya terjadi antara dua atau beberapa atom tetapi dalam jumlah yang tidak terbatas. Setiap atom memberikan elektron valensinya untuk digunakan bersama, sehingga terjadi ikatan atau tarik menarik antara atom-atom yang saling berdekatan.
Jarak antar atom dalam ikatan logam tetap sama, jika ada atom yang bergerak menjauh maka gaya tarik menarik akan “menariknya” kembali ke posisi semula. Demikian pula jika atom mendekat kesalah satu atom maka akan ada gaya tolak antar inti atom. Jarak yang sama disebabkan oleh muatan listrik yang sama dari atom logam tersebut.
Contoh: ikatan logam pada magnesium (Mg)










Pada ikatan logam, inti-inti atom berjarak tertentu dan beraturan sedangkan elektron yang saling dipinjamkan bergerak seperti mobil seolah-olah membentuk “kabut elektron” atau “lautan elektron”. Hal ini yang meyebabkan munculnya sifat daya hantar listrik pada logam.
Kenyataan ini dapat dipakai untuk menerangkan mengapa logam merupakan pengahantar panas dan listrik yang baik. Kekuatan ikatan logam bergantung pada banyaknya elektron valensi yang terdapat pada atom logam tersebut.

4.   Ikatan Hidrogen
Ikatan hidrogen merupakan ikatan yang terjadi akibat gaya tarik antarmolekul antara dua muatan listrik parsial dengan polaritas yang berlawanan. Ikatan hidrogen seperti interaksi dipol-dipol dari Van der Waals. Perbedaannya adalah muatan parsial positifnya berasal dari sebuah atom hidrogen dalam sebuah molekul. Sedangkan muatan parsial negatifnya berasal dari sebuah molekul yang dibangun oleh atom yang memiliki elektronegatifitas yang besar, seperti atom Flor (F), Oksigen (O), Nitrogen (N), Belerang (S) dan Posfor (P). Muatan parsial negatif tersebut berasal dari pasangan elektron bebas yang dimilikinya. Muatan parsial yang berasal dari atom yang memiliki pasangan elektron bebas.







Ikatan "hidrogen", sejenis ikatan lemah, memainkan peranan utama dalam pembentukan materi yang sangat penting untuk kehidupan kita. Contoh: air, sebagai dasar kehidupan, disatukan dengan ikatan hidrogen. Ikatan hidrogen lebih kuat dari gaya antarmolekul lainnya, namun lebih lemah dibandingkan dengan ikatan kovalen dan ikatan ion, contoh ikatan hidrogen yang terjadi antar molekul air, dimana muatan parsial positif berasal dari atom H yang berasal dari salah satu molekul air.







Ikatan hidrogen dapat terjadi inter molekul dan intra molekul. Jika ikatan terjadi antara atom-atom dalam molekul yang sama maka disebut ikatan hidrogen intramolekul atau didalam molekul, seperti molekul H2O dengan molekul H2O. Ikatan hidrogen, juga terbentuk pada antar molekul seperti molekul NH3, CH3CH2OH dengan molekul H2O, ikatan yang semacam ini disebut dengan ikatan hidrogen intermolekul.
Sebagai gambaran, di apotik umumnya dijual alkohol 70% atau etanol, digunakan untuk membersihkan bagian tubuh agar terbebas dari kuman. Tentunya berbeda dengan etanol murni. Perbedaan berdasarkan komposisi larutan tersebut, untuk yang murni hanya terdapat molekul etanol, sedangkan untuk etanol 70% mengandung etanol 70 bagian dan 30 bagiannya adalah air. Untuk etanol murni terjadi ikatan hidrogen antar molekul etanol, sedangkan yang 70% terjadi ikatan antara molekul etanol dengan air. Perbedaan kedua ikatan tersebut ditunjukkan pada Gambar di bawah ini.

Ikatan hidrogen intermolekul dalam 70% etanol
 
                                                                                            








 






D.    Energi Ikatan
Energi ikatan didefinisikan sebagai energi yang diperlukan untuk memutuskan 1 mol ikatan dari suatu molekul dalam wujud gas. Energi ikatan dinyatakan dalam kilojoule per mol (kJ/mol atau kJ mol-1 ) atau bisa juga dalam satuan kilokalori (kkal).
Energi ikatan adalah perubahan entalpi yang diperlukan untk memutuskan ikatan dalam satu mol molekul gas. Energi ikatan adalah bayaknya energi yang berkaitan dengan satu ikatan dalam senyawa kimia. Besarnya energi ikatan diperoleh dengan kalor pengatoman. Misalnya, dalam metana energi ikatan C–H adalah seperempat dari entalpi pada proses:
CH4(g)              C(g) + 4H(g)

Energi ikatan dapat dihitung dari entalpi pembentukan standar untuk senyawa itu dan dari entalpi pengatoman unsur-unsurnya. Energi yang dihitung dengan cara itu disebut energi ikatan rata-rata.
CH4(g)               C(g) + 4H(g)             DHo = 74,8 kJ

Jadi, energi ikatan C–H =  x 74,8 kJ = 18,7 kJ

























BAB III
PENUTUP

A.    Kesimpulan
Dari pembahasan diatas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa:
1.       Struktur molekul adalah penggambaran ikatan-ikatan unsur atau atom yang membentuk molekul. Molekul terdiri dari sejumlah atom yang bergabung melalui ikatan kimia, baik itu ikatan kovalen, ikatan hidrogen dan ikatan ion, serta ikatan-iktan kimia lainnya.
2.       Molekul didefinisikan sebagai sekelompok atom (paling sedikit dua) yang saling berikatan dengan sangat kuat (kovalen) dalam susunan tertentu dan bermuatan netral serta cukup stabil.
3.       Elektron adalah partikel subatom yang bermuatan negatif dan umumnya ditulis sebagai e-.
4.       Ikatan kimia adalah sebuah proses fisika yang bertanggung jawab dalam interaksi gaya tarik menarik antara dua atom atau molekul yang menyebabkan suatu senyawa diatomik atau poliatomik menjadi stabil.
5.       Ikatan ion terjadi akibat gaya tarik-menarik elektrostatik antara ion positif dengan ion negatif. Ikatan ion dibentuk antara atom yang mudah melepaskan elektron dengan atom yang mudah menangkap elektron.
6.       Ikatan kovalen adalah ikatan yang terjadi karena penggunaan bersama pasangan elektron oleh dua atom yang berikatan. Ikatan ini biasanya terjadi antara atom logam dan atom non logam.
7.       Ikatan kovalen tunggal terjadipada senyawa seperti hydrogen (H2), asam klorida (HCl), metana (CH4), air (H2O) dan sebagainya.
8.       Ikatan kovalen rangkap dua adalah ikatan kovalen yang mempunyai ikatan tak jenuh karena ikatan antar atomnya lebih dari satu. Ikatan yang ada dalam molekul oksigen (O2) merupakan ikatan kovalen rangkap dua.
9.       Ikatan kovalen rangkap tiga adalah ikatan kovalen yang ikatan antar atomnya ada tiga. Contoh dari ikatan rangkap tiga adalah molekul Nitrogen (N2).
10.   Ikatan kovalen koordinasi adalah ikatan yang terbentuk dengan cara penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari salah 1 atom yang berikatan [Pasangan Elektron Bebas (PEB)], sedangkan atom yang lain hanya menerima pasangan elektron yang digunakan bersama.
11.   Ikatan logam adalah ikatan antaratom dalam suatu unsur logam dengan menggunakan interaksi antar elektron valensi. Unsur logam mempunyai kecenderungan untuk menjadi ion positif karena energi potensial ionisasi yang rendah dan mempunyai elektron valensi kecil.
12.   Ikatan hidrogen merupakan ikatan yang terjadi akibat gaya tarik antarmolekul antara dua muatan listrik parsial dengan polaritas yang berlawanan. Ikatan hidrogen seperti interaksi dipol-dipol dari Van der Waals. Perbedaannya adalah muatan parsial positifnya berasal dari sebuah atom hidrogen dalam sebuah molekul. Sedangkan muatan parsial negatifnya berasal dari sebuah molekul yang dibangun oleh atom yang memiliki elektronegatifitas yang besar, seperti atom Flor (F), Oksigen (O), Nitrogen (N), Belerang (S) dan Posfor (P).
13.   Energi ikatan didefinisikan sebagai energi yang diperlukan untuk memutuskan 1 mol ikatan dari suatu molekul dalam wujud gas. Energi ikatan dinyatakan dalam kilojoule per mol (kJ/mol atau kJ mol-1 ) atau bias juga dalam satuan kilokalori (kkal).

B.     Saran
Kami menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih terdapat banyak kesalahan. Oleh karena itu, kritik dan saran mmembangun dari dosen pembimbing agar dikemudian hari dapat sesuai dengan yang di harapkan.










DAFTAR RUJUKAN

Chang, R. 2005. KIMIA DASAR KONSEP-KONSEP INTI Edisi Ketiga Jilid 1. Erlangga: Jakarta
Ningsih, S.R, dkk. 2007. Sains KIMIA 2 SMA/MA KELAS XI. Bumi Aksara: Jakarta
Santosa, S.J,. 2005. KIMIA untuk Kelas X JILID 1A SMA. Intan Pariwara: Klaten
www.wikipedia_indonesia.com. diakses pada tanggal 14 November 2011











SOAL-SOAL DAN PEMBAHASAN

1.         Apa yang dimaksud dengan struktur molekul. Jelaskan!
Jawab: penggambaran ikatan-ikatan unsur atau atom yang membentuk molekul. Molekul terdiri dari sejumlah atom yang bergabung melalui ikatan kimia, baik itu ikatan kovalen, ikatan hidrogen dan ikatan ion, serta ikatan-iktan kimia lainnya.

2.         Jelaskan apa itu molekul!
Jawab: Molekul didefinisikan sebagai sekelompok atom (paling sedikit dua) yang saling berikatan dengan sangat kuat (kovalen) dalam susunan tertentu dan bermuatan netral serta cukup stabil.

3.         Sebutkan dan jelaskan 5 bentuk-bentuk geometri dari suatu struktur molekul!
Jawab:
a.    Linear : berbentuk seperti sebuah garis lurus, karena pasangan ikatan saling tolak menolak satu sama lain, pasangan-pasangan tersebut harus berada pada ujung yang berlawanan agar keduanya berada sejauh mungkin satu sama lain. Contohnya senyawa BeCl2

b.   Segitiga datar : BF3 (Boron trifluorida) mengandung tiga pasangan ikatan. Dalam susunan yang paling stabil, ketiga ikatan BF mengarah pada titik sudut segitiga sama sisi dengan B sebagai titik pusat. Geometri BF3 adalah segitiga datar karena ketiga atom berada pada titik sudut segitiga sama sisi yang datar.

c.    Tetrahedral : geometri CH4 adalah tetrahedral. Yaitu memiliki empat sisi atau muka yang semuanya berupa segitiga sama sisi. Dengan C sebagai titik pusat dan atom lainnya terletak di sudut-sudutnya.

d.   Segitiga bipiramida : bentuk ini dapat dihasilkan dengan menggabungkan dua tetrahedral sepanjang dasar segitiga yang sama.

e.    Oktahedral : bentuk ini dapat dihasilkan dengan menggabungkan dua piramida segiempat pada dasar yang sama. Semua sudut yang dibentuk ialah 90o.

4.         Sebutkan dan jelaskan aturan-aturan yang mendasari suatu atom dalam berikatan membentuk molekul!
Jawab: sebuah atom dalam berikatan membentuk molekul sesuai dengan ikatan kimia yang mana dalam ikatan kimia tersebut diatur dengan aturan yang dirumuskan oleh G.N. Lewis. Aturan yang diatur oleh lewis itu adalah aturan oktet (yang berarti jumlah elektron terluarnya 8) dan aturan duplet (yang berarti jumlah elektron terluarnya 2).

5.         Jelaskan mengapa molekul berbeda dengan ion poliatomik!
Jawab: karena molekul merupakan gabungan dari sedikitnya 2 atom yang terikat dengan ikatan kimia, contohnya H2O. Sedangkan ion poliatomik adalah gabungan dari 2 atom untuk membentuk sebuah ion, contohnya OH-. Molekul dan ion poliatomik berbeda karena molekul diikat dengan ikatan kimia sedangkan ion poliatomik tidak.

6.         Sebutkan tujuan dan manfaat mengapa atom-atom harus berikatan?
Jawab: atom-atom harus berikaan tujuannya agar mencapai kestabilan yang sama dengan unsur-unsur gas mulia. Karena jika atom-atom tersebut tidak berikatan maka tidak akan mencapai kestbilan sehingga tidak dapat di manfaatkan di alam. Contohnya apabila di alam hanya terdapat atom H maka belum bias dimanfaatkan, tetpai jika 2 atom H berikatan dengan 1 atom O maka akan membentuk molekul H2O atau air.

7.         Apa yang dimaksud dengan elektron sebagai partikel elementer?
Jawab: partikel elementer yaitu bagian yang sangat kecil. Elektron disebut partikel elementer karena tidak mempunyai komponen dasar atau substruktur tertentu yang diketahui. Sehingga ukurannya sangat kecil.

8.         Semua unsur gas mulia ditemukan dalam bentuk gas monoatomik. Apa yang dimaksud dengan gas monoatomik?
Jawab: gas monoatomik artinya bahwa unsur-unsur golongan VIIIA tersusun atas satu atom saja. Karena pada golongan VIIIA unsur-unsurnya sudah mencapai kestabilan.

9.         Apa yang dimaksud dengan senyawa/molekul diatomik dan poliatomik?
Jawab: molekul diatomik adalah molekul yang hanya terdiri dari dua atom. Kedua atom tersebut dapat berupa unsur yang sama maupun berbeda. Contohnya H2, N2, O2, dan lain-lain. Molekul poliatomik adalah molekul yang terdiri dari lebih dari 2 atom. Contohnya air (H2O) dan amoniak (NH3).

10.     Apa yang dimaksud dengan ikatan elektrovalen atau heteropolar?
Jawab: heteropolar atau elektrovalen itu sama saja dengan ikatan ion. Ikatan ion ini biasanya terjadi antara atom-atom yang mudah melepaskan elektron (logam-logam golongan utama) dengan atom-atom yang mudah menerima elektron (terutama golongan VIA den VIIA).

11.     Apa yang diaksud dengan ikatan homopolar?
Jawab: ikatan homopolar adalah nama lain dari ikatan kovalen yaitu ikatan yang terjadi karena penggunan bersama pasangan elektron oleh dua atom yang berikatan.

12.     Mengapa ikatan koordinasi disebut ikatan dativ?
Jawab: karena pasangan elektron ikatan digambarkan dengan tanda anak panah kecil yang arahnya dari atom donor ke akseptor pasangan elektron.

13.     Apa yang dimaksud dengan ikatan semipolar?
Jawab: ikatan semipolar ialah nama lain dari ikatan kovalen koordinasi yaitu ikatan yang terbentuk karena penggunaan bersama pasangan elektron yang berasal dari salah satu atom yang berikatan sedang yang lain hanya menerima pasangan elektron yang dipakai bersama.

14.     Jelaskan apa yang dimaksud dengan interaksi dipol-dipol dari Van Der Waals!
Jawab: interaksi dipol-dipol atau gaya dipol-dipol merupakan gaya yang bekerja antara molekul-molekul polar, yaitu antara molekul-molekul yang memiliki momen dipol. Momen dipole yaitu yaitu suatu ukuran terhadap derajat kepolaran. Secara kuantitatif, momen dipol (µ) merupakan hasil kali muatan Q dan jarak antar muatan r.
µ = Q x r
15.     Apa yang menyebabkan atom-atom unsur logam dalam satu golongan dari atas ke bawah kecenderungan melepaskan elektron valensinya makin besar?
Jawab: Dalam sistem periodik dalam satu golongan dari atas ke bawah jari-jari atomnya semakin besar, sebab jumlah kulit atom bertambah, sedangkan elektron valensinya tetap akibatnya gaya tarik inti atom terhadap elektron valensinya berkurang. Jadi elektron terluarnya mempunyai kecenderungan untuk melepaskan diri.

16.     Perbedaan antara senyawa ionik dan senyawa kovalen?
Jawab: Senyawa ionik memiliki sifat yang berbeda dari senyawa kovalen. Senyawa ionik, pada suhu kamar, umumnya berbentuk padat, dengan titik didih dan titik leleh tinggi, serta bersifat elektrolit. Sebaliknya, senyawa kovelen, pada suhu kamar, dapat berbentuk padat, cair, maupun gas. Selain itu, senyawa kovalen memiliki titik didih dan titik leleh yang relatif rendah bila dibandingkan dengan senyawa ionik serta cenderung bersifat nonelektrolit.

1 komentar:

maaf, ijin copas ya :) terima kasih

Poskan Komentar